Pasang Iklan Murah Disini
Pasang Iklan Murah Disini
Pasang Iklan Murah disini

Yusril soal Putusan MK: Cacat dan Ada Penyelundupan Hukum!

 

JAKARTA, ExtraNews – Pakar hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra menilai putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang mengabulkan gugatan batas usia Capres Cawapres di mana sosok yang berpengalaman sebagai kepala daerah, meliputi bupati, walikota bisa jadi capres meski belum 40 tahun, merupakan kecacatan hukum. Menurutnya putusan ini tidak mengalir dari hulu hingga ke hilir.

Hal itu dikatakan Yusrill dalam diskusi yang diselenggarakan lembah survei KedaiKopi, bertemakan ‘Otw 2024, Menakar Pilpres Pasca Putusan MK’ di AONE Hotel, Jakarta Pusat, Selasa (17/10/2023). Putusan itu juga dianggap sebagai penyeludupan hukum.

“Kalau kita telaah dengan mendalam, putusan ini tidak mengalir, dari hulu dari hilir sampai ke muara. Dan boleh saya katakan putusan ini mengandung sebuah cacat hukum yang serius. Putusan ini bahkan mengandung sebuah penyelundupan hukum karena putusannya mengatakan mengabulkan sebagian,” sambungnya.

BACA JUGA INI:   Susi Pudjiastuti Jadi Pelatih Timnas Pemenangan AMIN ?, Anies: Kalau Sudah Beres, Baru Diumumkan

Selain itu, dia menceritakan, terdapat hal yang aneh dalam concurring opinion (alasan berbeda) yang diucapkan oleh majelis hakim Daniel Yusmic Foekh dan Enny Nurbaningsih. Kedua hakim menyebutkan syarat usia Capres Cawapres tetap minimal 40 tahun atau pernah/sedang menjabat sebagai gubernur melalui pilkada.

Alasan berbeda dua hakim itu, menurut tidak menginginkan bupati, walikota termasuk wakilnya tidak ikut kontestasi pilpres 2024. Namun dia menganggap hal tersebut bukan merupakan concurring opinion, namun dissenting opinion (perbedaan pendapat).

“Jadi, kalau pendapatnya itu dissenting, sebenarnya ada enam hakim tidak setuju dengan putusan itu dan hanya tiga hakim yang setuju,” ucap Yusril.

Sebelumnya, Mahkamah Konstitusi (MK) mengabulkan permohonan uji materiel Pasal 169 huruf q Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum (UU Pemilu) soal batas usia Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden (Capres Cawapres). Gugatan itu diajukan oleh Almas Tsaqibbirru Re A.

BACA JUGA INI:   Gebyar Musik Pemilu Damai Tahun 2024

Dalam perkara nomor 90/PUU-XXI/2023 itu, Almas Tsaqibbirru Re A meminta MK mengubah batas usia minimal capres-cawapres menjadi 40 tahun atau memiliki pengalaman sebagai kepala daerah baik tingkat provinsi, kabupaten atau kota.

“Mengabulkan permohonan pemohon untuk sebagian,” ujar Ketua MK, Anwar Usman dalam sidang pembacaan putusan di gedung MK, Jakarta Pusat, Senin, 16 Oktober 2023. (*)

 

 

 

BACA JUGA INI:   Terungkap Elektabilitas Ganjar Pranowo Ternyata Hanya 12 Persen, Hensat: Makanya Pusing Dia...