Pasang Iklan Murah Meriah

VIDEO! Ricuh saat Rapat, Ketua DPRD Humbahas (PDIP) Disiram Teh Panas oleh Ketua F-Golkar

VIDEO! Ricuh saat Rapat, Ketua DPRD Humbahas (PDIP) Disiram Teh Panas oleh Ketua F-Golkar
VIDEO! Ricuh saat Rapat, Ketua DPRD Humbahas (PDIP) Disiram Teh Panas oleh Ketua F-Golkar

Humbahas-Sumut, ExtraNews – Rapat pembahasan Kebijakan Umum Anggaran, Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) di kantor DPRD Humbang Hasundutan (Humbahas), Sumatera Utara (Sumut), ricuh, Senin (20/9/2021). Video kericuhan itu viral di media sosial.

Saat kericuhan itu, Ketua DPRD Humbang Hasudutan, Ramses Lumban Gaol (PDIP), disiram teh panas oleh Ketua Fraksi Partai Golkar, Bantu Tambunan.

Ramses membenarkan penyiraman yang terjadi padanya. Atas insiden ini, Ramses telah membuat laporan ke polisi

“Sudah kami laporkan kepada pihak penegak hukum,” kata Ramses kepada wartawan, Selasa (21/9/2021).

Menurut Ramses sebelum peristiwa terjadi, ada kelompok anggota DPRD yang berseberangan pendapat, mereka tidak ingin membahas P-APBD itu.

BACA JUGA INI:   Ustadz Abdul Somad Ditolak Ceramah di Jonggol, Netizen Geram: Seolah Masyarakat Tidak Manyukai Ulama

“Mereka menyatakan berkutat di dalam aturan bahwa ini pemerintah terlambat menyampaikan (P-APBD). Namun deadline masih tanggal 30 (September) atas dasar itu mereka menolak (dan) tidak mau membahasnya,” ujar Ramses

Namun saat rapat mayoritas anggota DPRD setuju untuk membahas P-APBD, lalu disepakati rapat pukul 10.00 WIB. Tetapi hingga pukul 17.00 WIB tidak ditemukan kesimpulan.

” (Lalu) Kesimpulan yang ditawarkan pimpinan sidang, mengacu kepada apa yang diajukan oleh pihak eksekutif, untuk menandatangani KUA-PPAS,”ujarnya

“Jadi saya tawarkan ke floor apakah setuju. Setuju katanya, ya saya ketok palu,” ujar Ramses

Akibat keputusannya sejumlah kelompok tidak setuju. Perdebatan pun tak dapat terhindarkan. Bahkan kelompok itu, meminta keputusan yang disetuji dianulir.

BACA JUGA INI:   Fahri Hamzah Bocorkan Putusan MK dalam Sidang Sengketa Pilpres 2024: Suara 01 dan 03 Digabung Masih Kalah, "Iyo Nian Apo?

“Cabut-cabut itu katanya, ya saya jawab bahwa itu kita sudah ketok palu tidak boleh dicabut. Saya tidak mau mencabut, itu kejadiannya, terjadi pukul-pukul meja, pengancaman, sekaligus menyiramkan teh panas ke wajah saya,”ujarnya

Lalu kata dia video keributan itu ada yang merekam hingga akhirnya viral di media sosial.

[kumprn]

 

BACA JUGA INI:   Siswa Al Azhar Medan yang Dipukul dan Ditendang oknum Satgas PDIP Alami Trauma dan Telinga Nyeri