Tolak Pemilihan Ulang, Ratusan Warga Bakal Demo di Kantor Gubernur Sumsel

Kota Palembang469 Dilihat

 

PALEMBANG, ExtraNews – Puluhan ketua RT beserta ketua RW yang ada di Kelurahan Gelumbang, Kecamatan Gelumbang, Kabupaten Muara Enim memprotes keputusan Lurah agar melakukan pemilihan ketua RT.

M Sahrullah ketua RW 01 Kelurahan Gelumbang mengatakan pada tanggal 3 Oktober 2023 seluruh ketua RT dan RW di Kelurahan Gelumbang menerima surat dinas dari Kelurahan untuk mengikuti rapat bulanan akan tetapi dalam pelaksanaannya bukan rapat bulanan.

“Namun ada petunjuk pengarahan dari bu Lurah bahwa akan diadakan pemilihan ketua RT dan RW yang ada di Kelurahan Gelumbang,”kata M Sahrullah kepada wartawan di Palembang, Minggu (5/11/2023).

Dikatakan Sahrullah, petunjuk dan pengarahan Lurah Gelumbang agar diadakan pemilihan ketua RT dan RW setelah Lurah dipanggil Pj Bupati Muara Enim bahwa untuk pemilihan ketua RT dan RW harus diadakan pemilihan ulang. Disini yang perlu sampaikan bahwa pada tanggal 9 Oktober 2023 lalu mereka sudah menyampaikan surat ke Pj Bupati Muara Enim mengenai persoalan ketua RT dan RW yang ada di Kelurahan Gelumbang Gelumbang ini.

BACA JUGA INI:   Hadiri Pertemuan Tahunan Bank Indonesia, Sekda Supriono Paparkan Pertumbuhan Ekonomi Sumsel Tertinggi di Sumatera 

“Surat yang pertama kami layangkan tidak ada tanggapan, lalu kami melayangkan surat yang kedua pada 31 Oktober 2023 untuk menindaklanjuti surat kami yang pertama sampai sekarang surat surat yang kami layangkan tersebut tidak ada tanggapan sama sekali,”jelasnya.

Masih dikatakan Sahrullah, justru sebaliknya Lurah dan Pj Camat Gelumbang dipanggil Pj Bupati Muara Enim untuk menyampaikan persoalan ketua RT dan RW di Kelurahan Gelumbang. Pemilihan ulang ini hanya dilakukan untuk ketua RT dan RW di Kelurahan Gelumbang saja.

“Setelah bertemu Pj Bupati Muara Enim menurut ibu Lurah Gelumbang harus diadakan pemilihan ulang ketua RT dan RW padahal SK kami sebagai ketua RT dan RW dikeluarkan oleh Lurah pada Januari 2023 dan berakhir pada tahun 2028,”ungkapnya.

Dengan adanya persoalan ini, Sahrullah tidak mengetahui apa indikasi dan motif yang dilakukan Lurah maupun Camat Gelumbang untuk melakukan pemilihan ulang ketua RT dan RW.

BACA JUGA INI:   Kejari Palembang Geledah SMA Negeri 19 Palembang

“Sejauh ini kami tidak ada permasalahan apa apa dengan Camat maupun Lurah Gelumbang sehingga kami merasa heran dengan apa yang disampaikan untuk melakukan pemilihan ulang ketua RT dan RW,”bebernya.

Dengan adanya persoalan ini, Sahrullah dan kawan kawan berharap agar Pj Bupati Muara Enim untuk memanggil mereka untuk menyelesaikan persoalan ketua RT dan RW yang ada di Kelurahan Gelumbang.

“Jangan hanya Lurah dan Camat saja yang dipanggil, bila perlu DPRD Muara Enim bisa membantu kami untuk menyelesaikan persoalan ketua RT dan RW ini,”tambahnya.

Jika memang persoalan ini tidak selesai, Sahrullah dan kawan kawan akan melakukan orasi dikantor Camat Gelumbang bila perlu ke kantor Bupati Muara Enim hingga kantor gubernur sumatera selatan,”pungkasnya.

Menanggapi hal tersebut, Wakil ketua DPRD Muara Enim Nino Andrian sangat menyayangkan dengan adanya permasalahan ini. Dari aspirasi yang didengar dari seluruh ketua RT dan RW di Kelurahan Gelumbang sampai saat ini penolakan yang mereka sampaikan tidak direspon dan ditanggapi sama sekali baik dari Lurah maupun Camat Gelumbang sampai Pj Bupati Muara Enim seharusnya itu harus segera direspon.

BACA JUGA INI:   Pj Bupati Dampingi Pj Gubernur Sumsel Resmikan MPP Kabupaten Enim

Nino sebagai wakil rakyat mencoba untuk menengahi permasalahan ini agar bisa tenang dan yang pastinya akan berkoordinasi langsung dengan ketua DPRD Kabupaten Muara Enim untuk segera menindaklanjuti permasalahan yang terjadi di kecamatan gelumbang.

“Ini sudah sangat rawan sekali untuk itu hendaknya kepada pemimpin daerah kabupaten Muara Enim agar segera menengahi permasalahan ini agar bisa menemui titik permasalahan ini dimana dan segera menyelesaikannya. Mereka ini ketua RT dan RW hanya menuntut haknya kalau memang salah harus dijelaskan dimana letak kesalahannya jangan secara ujuk ujuk diganti tanpa ada penjelasan,” pungkasnya. (Mella)

 

 

Komentar