Pasang Iklan Murah Meriah

Rocky Gerung Bongkar Fakta Rekayasa Pilpres 2024 ? Satu Putaran Untuk Menangkan Capres Tertentu

Rocky Gerung Bongkar Fakta Rekayasa Pilpres 2024 Satu Putaran Untuk Menangkan Capres Tertentu
foto ilustrasi

JAKARTA, ExtraNews – Rocky Gerung, pengamat politik, memperingatkan adanya dugaan upaya rekayasa Pilpres 2024 agar terjadi satu putaran.

Ia menilai, upaya tersebut dilakukan untuk memuluskan kemenangan pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka.

Dalam wawancaranya melalui Kanal Youtubenya Rocky Gerung mengatakan, upaya rekayasa tersebut terlihat dari pernyataan sejumlah pihak yang memprediksi kemenangan satu putaran.

Ia menyebut, pernyataan tersebut tidak masuk akal secara akademis.

“Kalau sudah 50%, itu artinya menang di separuh dari 34 provinsi Indonesia dan setiap provinsi mesti punya suara 20%. Itu secara hukum berpikir metodologis itu kurang masuk akal,” kata Rocky Gerung.

Rocky Gerung juga menyoroti penampilan Gibran Rakabuming Raka dalam debat capres-cawapres yang digelar pada 14 Desember 2023.

BACA JUGA INI:   Pembina Adat OKUT Ingatkan Warga dan Pihak Terkait Sukseskan Pilkada di OKUT

Ia menilai, penampilan Gibran yang dianggap cemerlang tersebut merupakan hasil rekayasa.

“Setelah debat, Gibran mendapat defisit atau sentimen negatif yang luar biasa di kalangan para netizen. Ini pasti pengaruhnya juga terhadap perpindahan pemilih,” kata Rocky Gerung.

Rocky Gerung menilai, upaya rekayasa Pilpres 2024 tersebut berbahaya karena dapat melegitimasi kemenangan pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka yang tidak berdasarkan legitimasi suara rakyat.

Rocky Gerung memperingatkan adanya upaya rekayasa Pilpres 2024 agar terjadi satu putaran. Ia menilai, upaya tersebut dilakukan untuk memuluskan kemenangan pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka.

Rocky Gerung juga menyoroti penampilan Gibran Rakabuming Raka dalam debat capres-cawapres yang dianggap cemerlang namun merupakan hasil rekayasa.

BACA JUGA INI:   Kontroversi Ganjar Pranowo Capres PDIP: Nonton Film P*rno hingga Pakai Dana Baznas untuk Renov Rumah Kader

Ia menilai, upaya rekayasa Pilpres 2024 tersebut berbahaya karena dapat melegitimasi kemenangan pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka yang tidak berdasarkan legitimasi suara rakyat. (*)

BACA JUGA INI:   Gatot Nurmantyo: Demokrasi Era Jokowi Lebih Jelek dari Zaman Presiden Soeharto