Pasang Iklan Murah Meriah

Ratusan Purn Jenderal TNI-Polri dan ada Mantan Kepala BIN Desak Pemakzulan Jokowi hingga Diskualifikasi Prabowo-Gibran dari Pemilu 2024

Ratusan Purn Jenderal TNI-Polri dan ada Mantan Kepala BIN Desak Pemakzulan Jokowi hingga Diskualifikasi Prabowo-Gibran dari Pemilu 2024

JAKARTA, ExtraNews – Forum Komunikasi Purnawirawan TNI-Polri untuk Perubahan dan Persatuan (FKP3) mendesak pemakzulan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Tak hanya itu FKP3 juga mendesak agar pasangan capres-cawapres 02 Prabowo-Gibran didiskualifikasi dari Pemilu 2024.

Ratusan jenderal berkumpul di monumen Bang Yos Jakarta untuk menyampaikan kekecewaan atas penyelenggaraan Pilpres 2024.

Para purnawirawan TNI-Polri ini menilai Paslon 02 Prabowo-Gibran dan Presiden Jokowi telah melakukan kecurangan sepanjang Pemilu 2024.

Para purnawirawan TNI-Polri ini memberikan catatan buruk terhadap gelaran Pilpres 2024 yang dibacakan Mantan Wakil Panglima TNI Purnawirawan Fachrul Razi didampingi Letjen (Purn) Sutiyoso (Mantan Kepala Badan Intelijen Negara/BIN) dikutip  dari YouTube Refly Harun, Minggu (18/2/2024).

BACA JUGA INI:   Kirim Karangan Bunga, Kepala Suku Papua Doakan Anies Baswedan Jadi Presiden RI

Menurutnya, Presiden Jokowi secara nyata cawe-cawe selama Pemilu 2024, dengan mengerahkan aparat pemerintah mendukung Paslon 02. “Presiden yang nyata-nyata bersikap cawe-cawe terhadap penyelenggaraan Pemilu 2024 dengan mengerahkan aparat-aparat pemerintah mendukung pemenangan Paslon 02 sangat menodai demokrasi di Indonesia,” katanya.

Selain itu, menurutnya pemunculan nama Gibran Rakabuming Raka sebagai calon wakil presiden 02 dilakukan melalui rekayasa hukum yang sangat memalukan.

“Ketiga, penggunaan hukum sebagai instrumen politik untuk menyandera tokoh-tokoh politik agar mendukung Paslon 02. Selain merusak upaya pemberantasan korupsi juga merusak sistem hukum dan politik Indonesia,” tambahnya.

Ditambah kata Fachrul kecurangan yang telah dilakukan petugas-petugas KPU dan jajarannya, serta pendukung paslon tertentu yang dilakukan secara terstruktur, masif, dan sistematis. “(Kecurangan) telah sungguh-sungguh mengkhianati demokrasi dan konstitusi serta membahyakan eksistensi dan kesatuan negara republik Indonesia,” tambahnya.

BACA JUGA INI:   Buruh Kembali Teriakkan Anies Baswedan Calon Presiden RI 2024

Oleh karena itu para purnawirawan mengeluarkan sikap pemakzulan Presiden Jokowi dan mendesak diskualifikasi Paslon 02 Prabowo-Gibran dari Pemilu 2024.

“Satu memprotes keras deklarasi pemenangan 02 yang dilakukan berdasarkan quick count, yang bukan merupakan hasil resmi Pemilu,” katanya.

“Kedua mendesak kepada yang berwenang untuk mendiskualifikasi Prabowo-Gibran sebagai Paslon 02 pada Pilpres 2024,” tambahnya.

“Kemudian untuk menjadi pelajaran bagi semua pejabat negara, kami mendesak Presiden Joko Widodo dan semua pejabat yang telah merusak demokrasi dan hukum Indonesia secepatnya mundur atau dimakzulkan,” pungkasnya. (*)

BACA JUGA INI:   DRA Resmi dan Sah Ketua Golkar Sumsel