Pasang Iklan Murah Meriah

Pemimpin Jemaah Aolia Klarifikasi ‘Sudah Telepon Allah’, Mbah Benu: Saya Kontak Batin

Pemimpin Jemaah Aolia Klarifikasi 'Sudah Telepon Allah', Mbah Benu: Saya Kontak Batin
Mbah Benu

GUNUNGKIDUL-DIY YOGYAKARTA, ExtraNews – Pemimpin Jemaah Aolia, Raden Ibnu Hajar Pranolo atau biasa disapa Mbah Benu memberikan klarifikasi setelah ucapannya viral, yang menyatakan menelepon Allah SWT untuk menggelar Lebaran atau Hari Raya Idulfitri 1445 Hijriyah lebih awal.

Mbah Benu mengaku bahwa ucapannya tersebut hanya istilah dan maksud sebenarnya adalah perjalanan spiritualnya dan kontak batin dengan Allah SWT.

“Terkait pernyataan saya tadi pagi tentang istilah menelpon Gusti Allah subhanahu wata’ala, itu sebenarnya hanya istilah, dan yang sebenarnya adalah perjalanan spiritual saya, kontak batin dengan Allah subhanahu wata’ala. Apabila pernyataan saya yang menyinggung atau tidak berkenan, saya mohon maaf sebesar-besarnya kepada semua pihak, terima kasih,” katanya dalam video yang dibagikan, pada Sabtu (6/4/2024).

BACA JUGA INI:   PTBA Resmikan Gedung Serba Guna dan Pererat Tali Silaturahmi Idul Fitri 1440 H

Jemaah Aolia di Padukuhan Panggang, Gunung Kidul, Yogyakarta, sebelumnya viral karena sudah lebih dulu merayakan Idulfitri 1445 Hijriyah, pada Jumat (5/4/2024).

Adapun Jemaah Aolia kemudian viral di media sosial, serta beredar potongan video Mbah Benu yang menjelaskan soal penetapan Idulfitri tersebut.

“Saya tidak pakai perhitungan, saya telepon langsung kepada Allah SWT,” katanya dalam video viral yang beredar.

Mbah Benu menjelaskan saat bertanya kepada Allah mengenai kapan tepatnya 1 Syawal, dia mengaku mendapatkan jawaban bahwa Idulfitri 1445 Hijriyah jatuh pada Jumat (5/4/2024).

Bahkan, dia menyebut bahwa Allah akan menanggung perbuatannya, jika banyak mendapatkan kecaman dari orang lain setelah merayakan Idulfitri lebih awal dan berbeda dari pemerintah pusat.

BACA JUGA INI:   Tasyakuran dan Aqiqah di Kediaman Ketua PWI Lahat

Selain itu, dia juga berpesan agar masyarakat terus merawat persatuan dan kerukunan satu sama lain, serta meminta jamaahnya untuk tidak mudah menyalahkan orang lain, termasuk soal perbedaan penetapan Idulfitri 1445 Hijriyah.

Sementara itu, pemerintah pusat sendiri diperkirakan akan menggelar sidang isbat penentuan 1 Syawal 1445 Hijriyah, pada Selasa (9/4/2024). [*]

BACA JUGA INI:   Pimpinan KPK, BNN, BNPT dan LPSK bertemu di Mapolda, 'Kenapa ya?