Pasang Iklan Murah Meriah

Motif Kecemburuan Menjadi Pemicu Pembunuhan Terhadap Kematian Nur Fadly

motif kecemburuan menjadi pemicu pembunuhan terhadap kematian nur fadly 120566 1

PALEMBANG, ExtraNews – Reskrim Polsek Ilir (IT) I, bersama Unit Pidana Umum (Pidum) dan Unit Team Anti Bandit Sat Reskrim Polrestabes Palembang berhasil meringkus dua pelaku pengeroyokan yang menyebabkan korban jatuh dari lantai atas hotel berbintang yang berada di Jalan Jenderal Sudirman, Kecamatan IT Palembang, Jumat (2/12/2022) sekira pukul 22.54 WIB.

Keduanya yakni MD (17) warga Jalan KI Gede Ing Suro, Kecamatan Ilir Barat (IB) dan Bagas Ramadhani (21) warga Perumahan Opi IV, Lorong Cempedak, Kecamatan Jakabaring Palembang ini diamankan dirumahnya dan di Kabupaten Lahat, Sumsel, Senin (5/12/2022) sekira pukul 04.00 WIB.

Informasi dihimpun, Saat kejadian korban M Nur Fadly (26) warga Dusun 2, Kelurahan Lubuk Sakti, Kecamatan Indralaya, Kabupaten Ogan Ilir mencari perempuan melalui aplikasi bernama Soraya. dan korban langsung berjanjian dan mengajak perempuan ini ke salah satu hotel berbintang di tempat kejadian perkara.

BACA JUGA INI:   Harnojoyo Mengajak Tingkatkan Kebersihan dan Ketertiban Menyambut HUT APEKSI ke 23 di Kota Palembang

Namun, beberapa saat berada didalam, pintu kamar diketuk oleh pelaku, lalu setelah dibuka pelaku langsung masuk kedalam kamar hingga terjadilah ribut mulut serta saling pukul memukul. Pelaku Bagas kemudian menarik kerah baju dan mendorong badan korban kearah jendela yang telah terbuka.

Dan pelaku berteriak meminta bantuan pelaku MD, lalu MD memegang kedua lengan korban sedangkan Bagas memukul pipi korban sebanyak dua kali, memukul kepala sebelah kiri dan leher sebanyak satu kali, saat itu juga posisi korban terdesak ke arah jendela.

Dengan posisi kaki terjinjit dan tubuh posisi miring serta kepala sudah keluar jendela, MD masih sempat memegang tubuh korban agar tidak jatuh namun pelaku Bagas masih memukuli korban dan mengangkat kaki korban hingga terjatuh.

Kapolrestabes Palembang, Kombes Pol Mokhamad Ngajib dampingi Kasat Reskrim, Kompol Haris Dinzah dan Kapolsek Ilir Timur I Kompol Ginanjar Aliya Sukmana membenarkan sudah mengamankan kedua pelaku pengeroyokan.

BACA JUGA INI:   Pj Gubernur Sumsel Apresiasi Upaya Sinergitas BI Sumsel Bersama Pemda Guna Jaga Stabilitas Daerah

“Berawal adanya laporan masyarakat, anggota mengecek ke TKP dan ditemukan ada orang meninggal dunia. Kemudian kita melakukan proses penyelidikan mendatangi TKP kemudian kita dapatkan dugaan terjadinya pengeroyokan ataupun pembunuhan. Dan kita melakukan penyelidikan lebih lanjut dari keterangan saksi – saksi dan petunjuk lainnya rekaman CCTV dan kita dapat membuktikan adanya dugaan Pengeroyokan yang menyebabkan korban meninggal dunia,” jelas Kombes Pol Mokhamad Ngajib saat pers rilis di Polsek IT I, Selasa (6/12/2022).

Mokhamad Ngajib mengatakan, bahwa setelah di tangkap salah satu satu pelaku inisial MD ternyata benar dugaan adanya pengeroyokan yang mengakibatkan orang meninggal dunia.

“Hasil pengembangan kita kembali mengangkat Bagas (5/12/2022) yang ditangkap di Lahat. Sementara untuk motif, pelaku Bagas ini merupakan germo atau mucikari yang menjual wanita inisial S yang ikut ada di TKP, dan indikasinya masalah ada kecemburuan. Antara Bagas dan S ini pernah ada hubungan, dan juga menikmati uang dari pekerjaan S, kita merapkan Pasal 170 KUHP kita subsiderkan dengan 338 dan akan kita kembangkan lagi Human Trafiking nya. Ahmad Teddy Kusuma Negara,” pungkasnya. (Mella)

BACA JUGA INI:   Putri Candrawathi Menangis Saat Kenakan Baju Tahanan, Ucapkan Hal Ini Pertama Kalinya