Pasang Iklan Murah Meriah

Mahkamah Konstitusi Heran Ketua KPU Tidak Dipecat Meski Langgar Etik Berkali-Kali

Mahkamah Konstitusi Heran Ketua KPU Tidak Dipecat Meski Langgar Etik Berkali-Kali

JAKARTA, ExtraNews – Putusan Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) terhadap pelanggaran kode etik Ketua KPU, Hasyim Asyari disoal.

Dalam sidang lanjutan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU), Hakim Mahkamah Konstitusi, Arief Hidayat heran tidak ada sanksi pemecatan terhadap Hasyim. Padahal, Hasyim telah dijatuhi sanksi peringatan keras lebih dari dua kali.

“Jangan terus-terusan (sanksi) keras. Ini terakhir, besok kalau ada pelanggaran lagi harus dibuang,” tegas Arief Ruang Sidang Utama Lantai 2 Gedung Kantor MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Jumat (5/4).

Sementara itu, Ketua DKPP Heddy Lugito merespons normatif, dengan menjelaskan tentang kewenangan DKPP dan tata cara pemberian sanksi kepada teradu dalam satu aduan.

BACA JUGA INI:   Pemilu-Pilkada Tahun 2024 di Sumsel Ditargetkan Jadi Contoh bagi Daerah Lain di Indonesia

“Jadi tadi Prof Arief menyinggung, ini kok sudah peringatan keras berkali-kali tidak diberhentikan? Mohon izin yang mulia (hakim konstitusi), DKPP dalam memeriksa perkara itu fokus pada pelanggaran etik yang diadukan,” balas Heddy.

Dia mengklaim, penetapan sanksi pemberhentian terhadap Hasyim Asyari tidak serta merta diterapkan. Karena menurutnya, terdapat pertimbangan yang harus dipakai untuk menerapkan sanksi pemberhentian.

“Tidak semua pengaduan diberi sanksi. Karena dari 322 (aduan yang masuk ke DKPP) di tahun 2023, beberapa kasus banyak yang (putusannya) direhabilitasi karena tidak terbukti,” tambah Heddy. (*)

BACA JUGA INI:   Din Syamsudin : Makzulkan Jokowi!, Jika Tidak, Kami Akan Adakan Aksi Lebih Besar Lagi!