Pasang Iklan Murah Meriah

Bukti yang Disita dari Muhammad Kece, Ada Kartu Gereja Bethel Indonesia Bernama Muhamad Kasman

Bukti yang Disita dari Muhammad Kece, Ada Kartu Gereja Bethel Indonesia Bernama Muhamad Kasman

JAKARTA, ExtraNews – Polisi telah menangkap Muhammad Kece di Bali pada Rabu (25/8/2021). Dalam penangkapan itu sejumlah barang bakti ikut disita polisi dari tersangka penistaan agama tersebut.

Dikutip dari Antara, barang bukti yang ikut disita penyidik ialah dua unit ponsel, tiga SIM card, dua modem WiFi, satu recorder, dan satu power bank. Selain itu penyidik juga menyita satu kartu keanggotaan Gereja Bethel Indonesia (GBI) atas nama Muhamad Kasman, KTP, kartu pers hukum kriminal news, kartu NPWP, tiga ATM, dan kartu elektronik Commuter Line.

Usai diamankan di Bali, Kece langsung diterbangkan ke Jakarta. Ia lalu dibawa ke Bareskrim Polri untuk diperiksa.

BACA JUGA INI:   Aksi Unjuk Rasa Bela Palestina di Kabupaten Muara Enim

Kece ditangkap di tempat persembunyiannya di Kabupaten Badung, Bali, Selasa (24/8/2021) sekitar pukul 20.00 WITA.

Penangkapan tersebut atas Laporan Polisi LP/B/500/VIII/2021/SPKT Bareskrim.Polri tanggal 21 Agustus 2021. Sejak laporan itu diterima, Polri melakukan upaya tindak lanjut, salah satunya berkoordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) untuk menurunkan (take down) video unggahan Kece yang mengandung ujaran SARA.

Tak Ada Iktikad Baik

Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono mengatakan Kece bersembunyi di Bali sejak kasusnya mencuat. Ia juga tidak punya iktikad baik untuk meminta maaf.

“Kalau kita kedua setelah muncul di masyarakat tak ada upaya dari yang bersangkutan untuk mengklarifikasi masalah ini ke penyidik,” ujar Rusdi.

BACA JUGA INI:   Viral Polisi Banting Mahasiswa Demo hingga Kejang, Kapolres Tangerang: Tak Ada Kekerasan

Dalam kasus tersebut, Kece dijerat dengan Pasal 28 Ayat 2 dan Junto Pasal 45 tentang UU ITE, dan Pasal 156 huruf A tentang Penodaan Agama. Dia terancam 6 tahun penjara.

Penyidik masih mendalami motif penistaan agama yang dilakukan tersangka.

Identitas Kece juga belum banyak terkuak, misalnya dari mana aslinya dan apa pekerjaannya. [red*]

 

BACA JUGA INI:   Polda Sumsel Beri Pelatihan Public Speaking ke Kasihumas Jajarannya