Pasang Iklan Murah Meriah

Bagaimana Cara HAARP Bekerja, Penelitian Ionosfer AS yang Dicurigai sebagai Senjata Pembuat Bencana

Bagaimana Cara HAARP Bekerja, Penelitian Ionosfer AS yang Dicurigai sebagai Senjata Pembuat Bencana

ExtraNews – HAARP merupakan akronim dari High Frequency Active Auroral Research Program. Dikutip dari situs Britannica, HAARP merupakan sebuah fasilitas ilmiah yang digunakan untuk meneliti ionosfer. Fasilitas ini berada di Gakona, Alaska .

Komponen utamanya adalah Ionospheric Research Instrument (IRI), sebuah array bertahap dari 180 antena 180 antena dipol silang HF yang tersebar di 33 hektar serta memancarkan 3,6 megawatt ke atmosfer atas dan ionosfer.

Melansir dari situs HAARP Alaska, Frekuensi pancarannya bisa dipilih dalam kisaran 2,7 hingga 10 MHz. Fasilitas ini menggunakan 30 shelter pemancar. Masing-masing diantaranya dilengkapi enam pasang pemancar 10 kilowatt untuk mencapai daya pancar 3,6 MW.

Tujuan penelitian HAARP ini adalah untuk mempelajari studi dasar tentang proses fisik yang bekerja di bagian paling atas atmosfer atau biasa disebut ionosfer dan termosfer. Sederhananya, tujuan fasilitas ini adalah untuk menyelidiki potensi pengembangan teknologi ionosfer untuk komunikasi radio dan pengintaian.

BACA JUGA INI:   Aneh, Viral! Tubuh Warga Singapura Jadi seperti Magnet setelah Divaksin Covid-19

Penelitiannya sendiri terbagi menjadi dua, yaitu aktif dan pasif. Penelitian aktif memerlukan penggunaan instrumen Penelitian Ionosfer, sedangkan penelitian pasif hanya menggunakan instrumen pemantauan. Dengan HAARP, para ilmuwan bisa mengetahui kapan dan dimana gangguan akan terjadi.

Selama lebih dari 25 tahun, Direktorat Kendaraan Luar Angkasa Laboratorium Penelitian Angkatan Udara (AFRL) di Pangkalan Angkatan Udara Kirtland, New Mexico dan Universitas Alaska Fairbanks(UAF) telah berkolaborasi dalam penelitian ionosfer di HAARP.

Pembangunan fasilitas penelitian HAARP sendiri dilakukan pada 1993. Fasilitas fungsional pertama selesai pada 1994 dengan tiga instrumen diagnostik pasif dan pemancar HF prototipe evaluasi yang terdiri dari 18 elemen antena dengan daya pancar sekitar 360 kW.

BACA JUGA INI:   AS Berencana Tak Akan Akui Jabatan Kepresidenan Putin Lagi, Rusia Bersuara

Pada 1999, HAARP telah mencapai pengembangan tingkat menengah yang mampu melakukan penelitian ionosfer berkualitas tinggi. Setelah itu, pada 2003 dan 2006 instrumen baru ditambahkan. Termasuk radar ionosfer UHF dan kubah teleskopik untuk pengamatan optik.

Lantas, bagaimanakah cara kerja dari HAARP ini?

Para ilmuwan HAARP menggunakan sebuah pemancar radio HF untuk memanaskan daerah kecil ionosfer serta mengamati efeknya. Pada penelitian ruang angkasa tradisional yang menggunakan pengamatan berbasis darat pada roket yang terdengar, membutuhkan waktu yang cukup lama. Bisa berhari-hari, berminggu-minggu, hingga bertahun-tahun untuk mengetahui kondisi overhead alami yang diinginkan.

Satelit dapat mengumpulkan database yang cukup besar tetapi sulit untuk mengkoordinasikan satelit dengan fenomena yang diinginkan. Dengan fasilitas seperti HAARP, memungkinkan untuk melakukan eksperimen untuk membuat struktur dan ketidakteraturan plasma. Dengan menggunakan ionosfer seperti antena untuk membangkitkan gelombang frekuensi rendah serta membuat pancaran cahaya seperti aurora yang lemah dan berbagai eksperimen lainnya. (*)

BACA JUGA INI:   Sudah 9 Kecamatan dan 20.263 Rumah di Kabupaten Muba Terendam Air Akibat Banjir