Pasang Iklan Murah Meriah

Alhamdulillah…..!, Pegi Setiawan Bebas, Pakar Pidana: Jangan-jangan Penetapan Status Tersangka Lain Juga Meragukan

sidang praperadilan pegi setiawan ditunda 20240624 193620

 

BANDUNG-JABAR, ExtraNews – Pakar Hukum Pidana Universitas Islam Bandung (Unisba), Prof Nandang Sambas menyebut bahwa putusan gugatan praperadilan Pengadilan Negeri Bandung membuktikan bahwa ada ‘Error In Persona’ dalam penetapan tersangka kasus pembunuhan Vina dan Eky di Cirebon tahun 2016.

Menurut Prof Nandang ada kesalahan prosedur dalam proses penyidikan tersebut mulai dari penetapan DPO hingga penetapan tersangka.

“Ya (ada kesalahan prosedur) bahwa penyidikan itu adalah pintu awal kalau dari awal tidak sesuai prosedur jadinya bias seperti ini. Jangan-jangan penetapan 8 tersangka lain juga meragukan,” kata Prof Nandang, Senin(8/7/2024).

Menurut Prof Nandang dengan keluarnya putusan gugatan praperadilan yang diketok palu oleh Hakim Tunggal, Eman Sulaeman saat ini harus flashback ke belakang, atau kembali lagi melihat proses penyidikan kasus pembunuhan Vina dan Eky di Cirebon tahun 2016.

BACA JUGA INI:   Diciduk Polisi, Begini Reaksi Yahya Waloni Saat Tiba di Bareskrim

Bahwa kata dia proses pengusutan kasus tersebut sejak awal memang bermasalah.

“Dengan adanya putusan ini kita harus melihat ke belakang lagi. Bahwa kasus di tahun 2016 itu memang bermasalah. Dalam putusannya hakim menyebut penetapan DPO tidak sesuai prosedur, penetapan tersangka tidak sesuai prosedur.

Nah ini yang harus dilihat lagi ke belakang, Pegi yang mana sebenarnya yang jadi tersangka sebenarnya,” kata Prof Nandang.

Prof Nandang melanjutkan bahwa kasus pembunuhan Vina dan Eky di Cirebon tahun 2016 silam termasuk pembunuhan berencana tingkat tinggi. Karena perkara tersebut hingga saat ini masih belum menemui titik terang.

Maka dengan adanya putusan dari Pengadilan Negeri Bandung, diharapkan akan mencerahkan dan menjadikan perkara tersebut menjadi lebih terang benderang.

“Terbukti ada ‘Error In Persona’ dari kasus tersebut dan ini flashback lagi ke belakang ke tahun 2016,” Jelasnya dia.

BACA JUGA INI:   Bansos Covid-19 Presiden Dikubur di Depok, Mensos Risma: Bukan Zamanya Saya

Diketahui bersama bahwa Permohonan gugatan praperadilan tersangka kasus pembunuhan Vina dan Eky di Cirebon tahun 2016, Pegi Setiawan dikabulkan Pengadilan Negeri Bandung.

Hakim Tunggal, Eman Sulaeman dalam putusannya menilai tidak ditemukan bukti satu pun bahwa Pegi alias Perong pernah dilakukan pemeriksaan sebagai calon tersangka oleh Polda Jawa Barat

“Atas dasar itulah penetapan tersangka atas pemohon haruslah dinyatakan tidak sah dan batal demi hukum,” ujar Eman di PN Bandung, Senin (8/7/2024).

“Berdasarkan pertimbangan di atas, alasan permohonan praperadilan harusnya beralasan dan patut dikabulkan. Dengan demikian petitum pada praperadilan pemohon secara hukun dapst dikabulkan untuk seluruhnya,” tambah Eman.

Sebelumnya diberitakan, Pegi melayangkan gugatan praperadilan atas penetapan sebagai tersangka oleh Polda Jabar dalam kasus pembunuhan Vina dan Eky asal Cirebon pada 2016.

BACA JUGA INI:   Presiden Jokowi Sentil Polisi: Ada Mural Aja Takut, Ngapain? :)

Gugatan praperadilan Pegi yang diajukan pada 11 Juni 2024 itu terdaftar dengan nomor 10/Pid.Pra/2024/PN Bandung. (*)