Pasang Iklan Murah Meriah

SMB IV Ajak Masyarakat Palembang Lestarikan Kuliner Palembang Lamo

SMB IV Ajak Masyarakat Palembang Lestarikan Kuliner Palembang Lamo
Komunitas Pedagang Pecinta Kuliner Nusantara (KPPKN) menggelar Festival Budaya Nusantara 2021 menggelar Talk Show Budaya, “Makan Kambangan , Tradisi Perayaan Palembang”, Rabu (25/8/2021) di atrium OPI Mall.

PALEMBANG-SUMSEL, ExtraNews – Komunitas Pedagang Pecinta Kuliner Nusantara (KPPKN) menggelar Festival Budaya Nusantara 2021 menggelar Talk Show Budaya, “Makan Kambangan , Tradisi Perayaan Palembang”, Rabu (25/8/2021) di atrium OPI Mall.

Makan kambangan adalah sajian kuliner khas Palembang yang ditampilkan pada acara tertentu seperti diantaranya perayaan pada hari senin setelah akad nikah . Makanannya terdiri dari makanan berkuah seperti tekwan, model dan lain lain didampingi kue-kue khas Palembang dan di tengah-tengah orang yang melayani makanan tersebut.

Acara menghadirkan nara sumber Sultan Palembang, Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) IV Jaya Wikrama R.M.Fauwaz Diradja,S.H.M.Kn, Budayawan Palembang, Vebri Al Lintani, Komite Ekonomi Kreatif Yudi Suhairi, , Ketua Dewan Kesenian Palembang, M Iqbal Rudianto, budayawan Palembang RM Ali Hanafiah.

Juga hadir Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Kadisbudpar) Sumsel Aufa Syahrizal Syarkomi, Kepala Dinas Pariwisata Palembang Isnaini Madani.

BACA JUGA INI:   Janji Bangun Fly Over dari KAI Belum Terwujud

Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) IV Jaya Wikrama R.M.Fauwaz Diradja,S.H.M.Kn menjelaskan makan kambangan adalah budaya makan khas budaya Palembang Darussalam yang harus dilestarikan.

“ Memang budaya ini akan hilang kalau kita tidak melaksanakannya, saya apresiasi dengan kegiatan ini mudah-mudahan kegiatan kedepan seperti ini dapat dilakukan oleh komunitas-komunitas yang lain ,” katanya.

Selain itu SMB IV berharap tidak hanya kambangan dan buluh sebatang atau hidangan Palembang lama lainnya yang harus dilestarikan tapi juga budaya-budaya kuliner Palembang lamo ini menurutnya harus di hidupkan kembali.

Budayawan Palembang Vebri Al Lintani dan RM Ali Hanafiah juga sempat menjelaskan cara makan kambangan yang merupakan cara makan tradisi Palembang yang kian dilupakan masyarakat.

BACA JUGA INI:   Raport Kinerja OPD di Muaraenim Mendapat Nilai Merah

“Namun, kebanyakan masyarakat yang berpikiran modern lebih memilih cara makan prasmanan atau yang akrab disebut prancisan dari pada makan kambangan ini,” kata RM Ali Hanafiah yang biasa akrab dipanggil Mang Amin.

Sedangkan budayawan Palembang Vebri Al Lintani menjelaskan, menghormati dan memuliakan tamu dalam budaya melayu yang Islami menjadi sesuatu yang sangat dianjurkan, bahkan diwajibkan bagi kaum Muslim.

Selain itu menurutnya tradisi makan Palembang tergolong teratur dibandingkan beberapa suku di Palembang. Mulai dari keseharian hingga saat mengadakan hajatan seperti nikahan misalnya.

“Mulai dari kekeluargaan yang erat, semangat bergotong royong hingga mengajarkan bagaimana cara mempererat tali silaturahim yang telah terhubung sebelumnya. Sayangnya, tradisi ini mulai luntur seiring perkembangan zaman. Apalagi dilihatnya masyarakat cenderung mencari yang praktis ketimbang melestarikan tradisi sarat makna itu.”Tandasnya Vebri. [red*]

 

BACA JUGA INI:   Pada Sidang TACB Nasional di Surabaya , Makam SMB II Berhasil Jadi Cagar Budaya Nasional