Pasang Iklan Murah Meriah

Para Wanita Jepang Mengikuti ‘Festival Telanjang’ di Kuil, Pertama Kali Sejak 1.250 Tahun

Para Wanita Jepang Mengikuti 'Festival Telanjang' di Kuil, Pertama Kali Sejak 1.250 Tahun

JEPANG, ExtraNews – Para wanita secara resmi mengikuti ‘festival telanjang’ di sebuah kuil di Jepang pada hari Kamis, 22 Februari 2024, untuk pertama kalinya dalam 1.250 tahun sejarah acara tersebut.

Para wanita mengenakan jubah ungu dan bernyanyi dengan penuh semangat, saat mereka mengenakan pakaian dengan mengortong batang bambu besar sebagai persembahan.

Tujuh kelompok perempuan mengambil bagian dalam ritual yang dikatakan dapat mengusir roh jahat dan para peserta berdoa untuk kebahagiaan.

Dikutip reuters, terlepas dari namanya, mereka yang ambil bagian tidak telanjang yang disebut festival telanjang

Banyak wanita mengenakan “Happi Coats” (jubah yang mencapai pinggul) dan celana pendek yang biasanya dikenakan di festival Jepang, meskipun pria hanya mengenakan cawat yang mirip dengan yang dikenakan pegulat sumo.

“ Saya mendengar bahwa perempuan dapat berpartisipasi, jadi saya benar-benar ingin mengambil bagian untuk membantu menghadirkan kegembiraan di kota dan festival ini,” kata Emi Tachibana, seorang pegawai negeri sipil berusia 59 tahun, salah satu peserta.

BACA JUGA INI:   Viral Video Cewek ABG Digil!r 4 Pria, Polisi: Bukan Pem*rk0s4an, Mau Sama Mau!

Naruhito Tsunoda, seorang pendeta di kuil tersebut, mengatakan bahwa tidak pernah ada larangan bagi perempuan untuk berpartisipasi, dan beberapa bahkan pernah memberikan persembahan kecil secara individu sebelumnya.

“ Saat ini, mengenai festival untuk laki-laki, atau festival untuk perempuan mau bagaimana lagi kalau ada sejarahnya sampai sekarang, tapi aku percaya yang paling penting adalah ada festival yang menyenangkan untuk semua orang. Aku pikir Tuhan akan sangat bahagia dengan hal itu juga, jadi sesuatu yang membuat semua orang bersemangat adalah yang terbaik,” Naruhito Tsunoda, pendeta

Namun, ketika sebuah kelompok perempuan bertanya pada tahun lalu apakah mereka bisa bergabung, menjawab ‘ya’ adalah hal yang mudah.

BACA JUGA INI:   Pj Ketua TP PKK Muba Dilantik Sebagai Ketua Pembina Posyandu Kabupaten

“ Saya percaya hal yang paling penting adalah adanya festival yang menyenangkan bagi semua orang.,” katanya.

Para wanita tidak mengikuti acara utama festival di mana sekelompok besar pria saling bentrok untuk mengusir roh jahat.

Tsunoda mengatakan akan sulit untuk membuka bagian festival tersebut bagi perempuan karena aspek fisik.

Pemerintah Jepang tahun lalu mengatakan akan mendorong peningkatan partisipasi perempuan dalam masyarakat, setelah laporan tahunan menunjukkan negara tersebut berjuang untuk mempersempit kesenjangan gender.

Para wait yang ikut festival telanjang, hanya mengenakan jubah dan celana pendek sedangkan pria mengenakan cawat, dan para wanita tidak mengikuti acara utama festival di mana para pria saling bentrok untuk mengusir roh jahat

“ Saya mendengar bahwa perempuan dapat berpartisipasi, jadi saya pasti ingin mengambil bagian untuk membantu menghadirkan kegembiraan di kota dan festival ini.”

BACA JUGA INI:   Siap Nikah Dengan Bule Albania, Millen Cyrus Jalani Ta'aruf

Pendeta kuil mengatakan tidak pernah ada larangan bagi perempuan untuk berpartisipasi, tetapi secara sosial diterima bahwa mereka tidak bergabung.

Laporan Forum Ekonomi Dunia yang mengukur kesetaraan gender menempatkan Jepang pada peringkat 125 dari 146 negara pada tahun 2023, turun dari peringkat 116 pada tahun 2022. (*)