Pasang Iklan Murah Meriah

Mencekam! Seorang Remaja Tiba-tiba Ngamuk Habisi Nyawa Pria Paruh Baya di Tengah Perayaan Idul Fitri di Wakatobi

Mencekam! Seorang Remaja Tiba-tiba Ngamuk Habisi Nyawa Pria Paruh Baya di Tengah Perayaan Idul Fitri di Wakatobi

WAKATOBI-SULTRA, ExtraNews – Seorang remaja 19 tahun nekat membunuh seorang pria paruh baya di tengah keramaian perayaan hari raya Idul Fitri di Desa Liya Togo, Kecamatan Wangi-wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Rabu (10/4/2024).

Korban ditikam 18 kali dan ditemukan sejumlah luka sayatan di wajah korban. Usai menikam korban, pelaku langsung menyerahkan diri ke Polres Wakatobi.

Suasana kemeriahan perayaan hari raya Idul Fitri dalam acara tradisi adat Posepa’a yang biasa digelar setiap hari lebaran di halaman masjid tua Liya Togo di Desa Liya Togo Kecamatan Wangi-Wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, berubah mencekam.

Seorang remaja yang diliputi rasa dendam tiba-tiba menikam seorang pria tepat pada bagian leher korban saat prosesi adat tradisi Posepa’a sedang berlangsung.

BACA JUGA INI:   Dua Spesialis Pencuri Kotak Amal Ditangkap Polres Pagaralam

Secara membabi buta pelaku juga menikam bagian tubuh korban yang lain hingga 18 tikaman.

Peristiwa penikaman yang terjadi sekira pukul 11.00 WITA tersebut berlangsung sangat cepat hingga pelaku berhasil kabur menghindari keramaian.

Puluhan orang berlarian menghindari keributan yang menimbulkan suasana mencekam di lokasi kejadian.

Prosesi adat Posepa’a yang sudah menjadi tradisi lebaran terpaksa langsung dihentikan.

Menurut Kaur Bin Ops Satreskrim Polres Wakatobi, Iptu I Made Griya Astaman, usai melakukan penikaman, pelaku yang berinisial LS langsung menyerahkan diri ke Polres Wakatobi diantar oleh keluarganya.

Kasus ini bermotif dendam akibat ayah kandung korban dibunuh kakak korban beberapa tahun silam.

“Saat kejadian bertepatan dengan hari lebaran kemarin, saat itu sedang digelar prosesi adat Posepaa, terduga pelaku berpapasan dengan korban kemudian pelaku langsung menikam leher korban, terduga pelaku sudah kami amankan di polres karena pelaku sudah menyerahkan diri setelah kejadian, “terang Made, saat dihubungi Kamis (11/4/2024).

BACA JUGA INI:   Duel dengan Maling Bergolok, Penjaga Kandang Kambing malah jadi Tersangka dan Ditahan

Akibat penikaman tersebut korban tewas di tempat dan temukam terkapar berlumuran darah di bawah pohon pisang dengan 18 luka tikaman mulai dari leher, perut hingga kaki korban.

Korban yang diketahui bernama Kaharudin (45) juga mengalami sejumlah luka sayatan pada bagian wajah.

Usai menikam korban, pelaku langsung menyerahkan diri ke polres Wakatobi.

Dalam pemeriksaan polisi, pelaku mengaku menaruh dendam karena kakak korban telah membunuh ayah pelaku pada tiga tahun silam.

Sementara korban juga pernah melalukan penikamam terhadap kakak kandung pelaku.

Pelaku yang telah menyerahkan diri usai melakukan pembunuhan kini diamankan di Polres Wakatobi untuk menjalani pemeriksaan, polisi juga mengamankan barang bukti berupa badik milik pelaku.

BACA JUGA INI:   PT Andira Agro Bantah Menyekap Warga Desa Sebubus, Banyuasin

Polisi kini masih melakukan pendalaman untuk menetapkan pasal yang akan diterapkan terhadap pelaku. (*)